“Kebangkitan budaya” atau kontribusi inkonstitusional?

"Kebangkitan budaya" atau kontribusi inkonstitusional?

Jumat, 30 Desember 2022

Raluca Tudoroiu, Rekan Senior, RTPR

oleh Raluca Tudoroiu, Senior Affiliate, RTPR

Mulai 3 November 2022, operator ekonomi di bidang perjudian, termasuk di lingkungan on-line, wajib membayar iuran bulanan sebesar 0,5% dari pendapatan yang diraih. Hal ini diperkenalkan oleh UU No. 286 tanggal 31 Oktober 2022 mengubah Perda no. 51 tanggal 11 Agustus 1998 tentang penyempurnaan sistem pembiayaan proyek kebudayaan yang tidak dapat diganti (OG 51/1998) dan tampaknya dimaksudkan untuk “menyadarkan kembali” proyek kebudayaan yang terkena dampak pandemi.

Kontribusi dibayarkan setiap bulan ke Dana Kebudayaan Nasional, sampai tanggal 15 bulan berikutnya, berdasarkan deklarasi yang disampaikan oleh pembayar.

“Manifestasi budaya berskala besar dan penting yang akan terjadi di tahun-tahun mendatang”, bersama dengan “efek dahsyat pandemi pada seluruh fenomena budaya” adalah pembenaran yang tampaknya membuat legislator Rumania memahami kontribusi baru ini. . Pernyataan alasan mengulangi argumen yang sama ketika menjelaskan sifat mendesak dari tindakan tersebut, pada saat yang sama menambahkan perlunya mekanisme yang “disederhanakan dan transparan” untuk pembiayaan proyek budaya.

Untuk memenuhi syarat kontribusi baru sebagai simbol prediktabilitas dan transparansi legislatif tampaknya merupakan usaha yang ambisius.

Apa pendapatan yang mereka rujuk? Jika untuk lisensi kelas 1 undang-undang perjudian memuat definisi pendapatan perjudian yang dapat dijadikan dasar perhitungan, maka tidak berlaku untuk lisensi kelas 2. Jawabannya bisa muncul dari penerapan aturan yang akan diadopsi, dengan tetap menghormati prinsip nondiskriminasi subjek kewajiban ini, agar tidak mengancam karakter konstitusional aturan tersebut.

Dari mana pendapatan itu dihasilkan? Masuk akal untuk mengharapkan penerapan persentase 0,5% hanya pada pendapatan yang dihasilkan di Rumania, tetapi tekad mereka yang sebenarnya harus mempertimbangkan aktivitas multinasional yang dimiliki para pemain di lapangan. Jika tidak, kontribusi tersebut tidak hanya menjadi berlebihan, tetapi juga potensi pemotongan yang tidak semestinya dalam jumlah yang signifikan.

Apakah regulasinya transparan? Referensi umum untuk ruang lingkup proyek budaya yang akan diselenggarakan di tingkat nasional menciptakan penampilan regulasi yang bermanfaat, tetapi pada kenyataannya penyajian alasan tidak menyebutkan bagaimana tepatnya kontribusi pelaku ekonomi di bidang perjudian akan mengarah. terhadap perubahan establishment. Bahkan situs internet lembaga yang akan mendapat manfaat dari kontribusi ini tidak mendidik dengan merinci dampak proyek budaya yang dibiayai pada tahun-tahun sebelumnya atau mengapa jumlah yang telah dikumpulkan dari pembayar pajak lainnya tidak cukup untuk kegiatannya. Nyatanya, promosi sektor budaya dengan mendidik penduduk atau alokasi yang lebih efisien dari sumber daya yang sudah ada tampaknya merupakan alat yang cukup untuk “menghidupkan kembali sektor budaya, yang tergerus oleh utang, jauh dari konsumen dan terancam serius oleh bahaya deprofesionalisasi”. , dan dengan tidak adanya bukti konkrit mengenai perlunya dana tambahan, kontribusi baru tersebut nampaknya agak berlebihan.

Namun demikian, tidak jelas bagaimana operator perjudian dipilih sebagai subjek kontribusi ini dibandingkan dengan sektor kehidupan ekonomi lainnya. Dan pembenaran seperti itu akan disambut baik, tanpanya kita hanya dapat menyimpulkan bahwa pilihan itu adalah pilihan subyektif daripada berdasarkan kriteria obyektif, dengan potensi untuk mencapai tujuan yang dinyatakan oleh hukum.

Apakah peraturan dapat diprediksi? Jika kita memperhitungkan sejarah pajak, iuran, dan jumlah lain yang dikumpulkan dari operator perjudian, kita hanya dapat menjawab dengan tegas: hanya dalam beberapa bulan terakhir mereka telah berubah beberapa kali baik dalam jumlah maupun dalam metode pembayaran. pembayaran dan penerima akhir. Masih panas adalah perubahan di mana operator perjudian mulai “mendukung” Komite Olimpiade dan Paralimpiade (bukankah ini di bawah “proyek budaya”?) Dan biaya lisensi telah meningkat, dan tingkat perpajakan penjudi tetap menjadi bahan perdebatan yang konstan.

Namun, bukan ini yang dimaksud peraturan konstitusi ketika mereka menetapkan bahwa undang-undang harus dapat diprediksi, transparan, dan tidak diskriminatif. Untuk memverifikasi pemenuhan kondisi konstitusionalitas, operator memiliki hak untuk mengajukan banding ke pengadilan yang kompeten, dengan menyerang hak yang dapat ditegakkan atas dasar kontribusi yang akan dibebankan. Selama proses perdata, operator berhak mempertanyakan kepatuhan kontribusi dengan hukum dasar, dengan mengajukan pengecualian inkonstitusionalitas. Sampai saat itu, kami berharap aturan metodologis akan lebih mengklarifikasi ambiguitas peraturan baru, dan liburan musim dingin tidak akan membawa “hadiah” lain ke lembaga atau administrasi publik dengan pajak tambahan di bidang perjudian.

Author: Joseph Butler