Retro Qatar dengan aroma high

Retro Qatar dengan aroma top

Senin, 9 Januari 2023

Kejuaraan Dunia Qatar 2022 telah lama ditunggu-tunggu dan menarik banyak perhatian. Seperti turnamen ultimate mana pun yang paling penting bagi para petaruh, kompetisi ini memiliki momen yang cukup menarik. Dari sudut pandang penonton yang hadir pada pertandingan tersebut, menurut saya adrenalin, suasana perayaan dan pesta mengimbangi kualitas pertandingan yang (sering) rendah. Untuk pemirsa (seperti saya), mungkin ekspektasinya melebihi kemampuan para pemain. Aktor utama di lapangan tetap berhutang budi di banyak bab.

Sangat sulit membuat perbandingan, seolah impresi lebih cocok untuk mengungkapkan sensasi yang dialami di setiap pertandingan. Karena mereka bukan pahlawan, tapi ada kejutan. Mungkin tidak ada ketukan, mungkin tidak ada korek api, tapi gambaran keseluruhannya menyedihkan. Seluruh regu yang terlihat seperti berandalan, gerombolan penjahat, ada yang membawa pasukan kartun dan ada yang terlihat sangat tersesat. Alasannya beragam dan terbuka untuk interpretasi.

Terlalu kuat untuk seleraku

Parfum Arab memiliki aroma yang sangat kuat, beberapa di antaranya bahkan mengguncang indra Anda. Dan aroma parfum sering berhasil menutupi kekacauan yang terkumpul, dikumpulkan dengan hati-hati dan disimpan dengan hati-hati.

Tim-tim Amerika Selatan datang ditemani ribuan (bahkan puluhan ribu) suporter. Yang menari, bernyanyi, bersenang-senang dan berhasil memberikan tekanan. Lihatlah kasus Argentina, sebuah tim yang menjual bakatnya dengan harga yang sangat tinggi. Namun para followers terus meneriakkan dan memanggil Diego Armando Maradona.

Yang pasti Maradona sudah mati, selebihnya adalah sejarah. Diego mengubah sepak bola menjadi sirkus, sirkus menjadi kisah magis, dan kisah itu menjadi agama. Sisanya… adalah pemain, oleh karena itu beriman. Beberapa lebih, beberapa kurang. Beberapa lebih riuh, yang lain lebih ceria.

Dari Qatar ke perempat ultimate dan semifinal

Dengan tuduhan korupsi yang terbukti, dengan protes, tanpa Italia, Piala Dunia di Qatar telah dimulai. Mengejutkan dengan kejutan. Untuk beberapa, tetapi tidak untuk semua orang. Mereka yang bertaruh pada Arab Saudi dan/atau Jepang pada pertandingan pertama menjadi lebih kaya dari sebelumnya.

Lionel Messi Argentina

Lionel Messi Argentina

Argentina

Setelah Brasil tersingkir dari kompetisi, Argentina menjadi favorit utama untuk memenangkan trofi dengan odds kurang dari 3,00, diikuti oleh Prancis, Portugal, Inggris, Kroasia, dan Maroko. Messi mencapai 95 gol untuk timnas, dalam 170 seleksi. Di kuarter melawan Belanda, dia mencetak gol ke-2.700 dalam sejarah Piala Dunia.

Bagaimanapun, Argentina telah menjadi pembicaraan di kota Piala Dunia ini. Dari kekalahan dari Arab Saudi hingga tekanan konstan pada wasit. Dan pernyataan serta gerak tubuh para pemain seringkali di bawah batas yang dapat diterima.

Perancis

Tanpa Benzema tetapi dengan Mbappe dan Griezmann yang bugar, sang “Galicia Rooster” menegaskan. Dia mengirim pulang Inggris, memiliki permainan yang strong, mencetak gol secara efektif dan menampilkan sedikit pertunjukan. Tanpa terlalu memaksakan diri. Dembele, Griezmann, Mbappe, Giroud – kekuatan menyerang yang menakutkan. Sebuah tim yang bisa mengabaikan Lloris.

Mereka bisa jadi tim nasional pertama yang mempertahankan gelar juara dunia sejak Pele bersama Brasil pada 1962. Sebuah tim yang lebih mudah dipertaruhkan daripada dianalisis. Karena dia memperlakukan CM dengan sangat hati-hati, penuh perhatian dan tidak meninggalkan terlalu banyak kesempatan.

Brazil

Tim pertunjukan, penuh dengan pemain yang cerdas dan proaktif. Tim terbaik di dunia (menurut FIFA) datang sebagai favorit utama dan pulang sambil tertawa. Vinicius tidak memasukkan nomornya, Dani Alves tidak berhasil menari samba dengan trofi di tangannya.

Neymar menyatakan dirinya “hancur secara psikologis” setelah Kroasia memenangkan perempat ultimate. Pernyataan lucu dari seorang pemain yang mencium tangannya sendiri setelah mencetak gol di pertandingan itu. Dan foto-foto pemain sirkus Brasil yang berkeliling rekan-rekannya dan membagi-bagikan marshmallow adalah kesenangan dari turnamen ini. Sayang sekali mengotori baju Ronaldinho.

Setelah setiap gol, murid-murid Tite menari di atas lapangan. Mereka pergi berdansa dan berciuman satu sama lain. Namun, tetap menjadi satu-satunya tim dengan 5 gelar aktif dan juga satu-satunya yang mencetak 4 gol dalam setengah babak di edisi ini (dalam pertandingan melawan Korea Selatan melalui Vinicius Junior (7), Neymar (13 – penalti), Richarlison (29 ) dan Lucas Paqueta (36).

Inggris – selalu bersedia, mampu, kuat dan selalu siap tersandung adalah Nationwide Albion. Harry Kane menyamai Wayne Rooney, keduanya kini menjadi pencetak gol terbanyak timnas Inggris sepanjang masa, dengan 53 gol.

Dia memulai dengan kuat, melewati grup dengan tenang, bermain sebaik mungkin. Dan Kane menembak dengan keras, terlalu keras. Langsung di tribun. Dia masih punya sedikit dan dia sedang mencari pesawat.

Spanyol – menyamar sebagai pemain, tim asuhan Luis Enrique bermain penuh perhitungan, hanya berpikir untuk menemukan jalan mereka ke semifinal. Dan setelah kemenangan di grup, orang Spanyol menjadi tergila-gila. Dan Maroko menjelaskan kepada mereka tentang rolet penalti. Perhitungan yang dibuat terbalik dan semuanya diselesaikan dengan tiket pesawat.

Jerman – definisi kegagalan yang menyalahkan nasib buruk. Tetapi orang Jerman tidak terlalu sering meminta keberuntungan.

Spanyol dan Jerman tersingkir dari babak penyisihan grup setelah memenangkan gelar juara dunia masing-masing pada 2014 dan 2018.

Belanda – Clockwork Orange yang mustahil ingin melaju ke semifinal dengan mengandalkan bek. Mereka memiliki satu prestasi besar di edisi ini. Fakta bahwa FIFA membuka penyelidikan setelah Argentina memenangkan kuarter tersebut dan mengejek Belanda.

Saya pikir Van Basten sedih, van Dik dan de Jong terlalu jauh dari ekspektasi yang tercipta di sekitar tim.

Belgia – generasi kekecewaan emas juga terkonfirmasi di turnamen ini. Menang dengan Kanada (1-0) dan kalah dengan Maroko. Sederhana dan elegan. Peraih medali perunggu empat tahun lalu, tim Hazard, Lukaku, Witsel, De Bruyne, Courtois tidak menginspirasi apapun. Dia juga tidak bisa berbuat banyak dengan pemain kertas.

Denmark – bertetangga dengan kesedihan musim dingin Nordik, Denmark berhasil menyangkal semua ekspektasi. Tim yang mendominasi Prancis dalam konfrontasi langsung terakhir tidak dapat dikenali. Yang lebih membuat frustrasi bagi saya, yang menaruh harapan saya pada 2 “kejutan” yang diharapkan: Denmark dan Senegal.

Dari Qatar ke mana?

Butuh bertahun-tahun persiapan dan kontroversi. Kemudian diikuti oleh persaingan sengit selama tiga minggu, dengan hasil yang tidak terduga, kejutan besar atau sangat besar, dengan tim favorit pulang tanpa kejayaan seperti Jerman, Spanyol, Brasil, dan Portugal.

Al Hilm - bola dengan desain unik hadir di final WC di Qatar

Al Hilm – bola dengan desain unik hadir di ultimate WC di Qatar

“Kami hidup dalam mimpi dan kami tidak ingin bangun,” kata pemain internasional Maroko asal Paris Sofiane Boufal. Aneh atau tidak, kejutan nasional edisi ini hanya kebobolan satu gol hingga semifinal.

Dan beginilah, Mimpi (Al Hilm) terus berlanjut!

Ke Anu’ dan ke Multi Bani! Dari Qatar

Author: Joseph Butler